Jumat, Oktober 23, 2009

Yahudi Tetapkan Hari Minggu Sebagai Hari Penyerangan Al-Aqsa


YERUSALEM - Sejumlah kelompok fundamental di Israel menyerukan pendukung mereka untuk menetapkan hari minggu ini sebagai hari penyerangan kembali Masjid Al Aqsa sebagai bagian dari upacara yang didedikasikan untuk hari 'Bukit Bait'.

Yayasan Al Aqsa mengeluarkan siaran pers yang menyatakan kelompok-kelompok fundamental merencanakan sebuah upacara pada Minggu sore, dan bahwa mereka akan menelepon untuk menyusup ke Masjid Al Aqsha dalam beberapa hari mendatang.


Yayasan menambahkan bahwa kelompok-kelompok ekstrimis Yahudi meningkatkan upaya mereka untuk masuk ke dalam Masjid, dan didukung oleh sejumlah kelompok politik dan agama lainnya di Israel.

Beberapa ekstrimis Yahudi masuk ke Masjid minggu lalu, dan meninggalkan dengan cepat karena adanya jemaah Muslim, khususnya mereka yang tinggal di Masjid, untuk melindunginya dari serangan yang telah diantisipasi seperti panggilan di antara seruan-seruan kelompok-kelompok Yahudi fundamental untuk menyerbu ke Masjid, terutama selama perayaan Yahudi.

Pada awal bulan Oktober, polisi Israel menutup rapat akses masuk ke situs tersuci ketiga umat Islam tersebut pada hari Minggu dan menembakkan gas air mata ke arah demonstran Palestina yang melemparkan batu dan botol di dekat kompleks Yerusalem, para pejabat Palestina dan Israel mengatakan.

Sembilan orang dirawat karena luka ringan termasuk gara-gara menghirup gas air mata dalam kekerasan yang meledak di Kota Tua Yerusalem, kata para pejabat medis Palestina. Israel mengatakan dua polisi terluka dan lima pengunjuk rasa ditangkap.

30 orang cedera dalam bentrokan serupa di dekat kompleks, yang dikenal umat Islam sebagai al-Haram al-Sharif, atau Noble Sanctuary, dan untuk orang-orang Yahudi sebagai Temple Mount atau Bukit Bait, dan Palestina memperingatkan kemungkinan pemberontakan baru.

Pihak berwenang Israel juga telah melarang kepala Gerakan Islam cabang utara dari memasuki al-Quds Yerusalem, karena dituduh menyebabkan 'hasutan', mengikuti pernyataan yang ia buat dalam beberapa hari terakhir selama kerusuhan di Gunung Bait.

Hukuman ini diumumkan setelah Salah telah dibebaskan beberapa jam setelah penangkapannya di al-Quds Yerusalem sekitar Wadi Joz, oleh detektif dari Unit Minoritas dan petugas penjaga perbatasan.

Prihatin dengan keadaan tersebut, Raja Abdullah dari Yordania pada hari Senin (5/10) menginstruksikan pemerintahan untuk bekerja cepat dan efektif untuk mengintensifkan tindakan politik di arena internasional dan menyoroti keseriusan dan keabsahan dari serangan para ekstrimis Yahudi penduduk Israel terhadap Masjid Al Aqsa dan Yerusalem.

Mengepalai sebuah pertemuan di Dewan Kebijakan Nasional, Raja Abdullah menyerukan komunitas internasional untuk turut memikul beban tanggung jawab dan mengambil sebuah posisi yang pasti dengan sesegera mungkin untuk menghentikan seluruh tindakan sepihak Israel di Yerusalem dan untuk mengakhiri pelanggaran hukum internasional yang selalu dilakukan Israel, serta penistaan yang senantiasa terjadi pada situs-situs suci keagamaan.

Meredanya ketegangan di Al-Aqsa, dan fakta bahwa Jemaah Muslim dapat terus berada dan menempati Al-Aqsa membuat Ehab Jallad, koordinator Komite Populer Yerusalem untuk Perayaan Yerusalem sebagai Ibukota Kebudayaan Arab untuk tahun 2009, yang bekerja sama dengan Waqf Islam yang mengurus Masjid Al-Aqsa, melihat ini sebagai pertanda awal kemenangan umat Muslim di Al-Aqsa.

"Ini adalah pertama kalinya sejak pendudukan Israel pada 1967 dari Yerusalem Timur bahwa umat Islam telah tinggal di Masjid selama satu minggu dan ekstremis Yahudi dicegah masuk. Kami berencana untuk mengorganisir kelompok-kelompok sepanjang waktu di masa depan untuk mencegah upaya pengambilalihan lebih lanjut," Jallad kepada IPS.

Namun, ekstrimis Yahudi tidak menyerah dalam menyulut keributan, ditandai dengan sejumlah organisasi ekstremis Yahudi di Israel telah menuntut agar Masjid Al Aqsa dan Kubah Shakrah atau Dome of the Rock (sebuah kompleks yang di dalamnya terdapat sebuah batu besar yang dikatakan sebagai tempat Nabi Muhammad berdiri ketika peristiwa Isra dan Mi'raj) dipindah ke Mekkah.

Gershon Salomon menuntut pemindahan Masjid dan Kubah dipindahkan dari kompleks Al Quds Yerusalem Timur, yang diduduki Israel sejak agresi tahun 1967 dan kemudian dianeksasi secara ilegal meski terdapat penentangan dari komunitas internasional. (iw/imc/sm)

sumber : suaramedia

Tidak ada komentar:

BARA @PI Headline Animator

My Headlines

Motivasi Hari Ini

Pilihan

Terjemahkan

Check PageRank Arts (Blogs) - TOP.ORG Cell Phone Info http://Link-exchange.comxa.com Blog Tutorial Indonesian Blogger TopOfBlogs Personal Blogs Personal Add to Google Reader or Homepage BandungTopBlog.com RANKING WEBLOGS INDONESIA Subscribe to updates GrowUrl.com - growing your website

Sohib-sohib ku

Banner Sohib

  • Wanderer' Blog
  • >
  • Photobucket
  • Powered by BannerFans.com
  • BLOG SHARING INTERNET
  • Lencana Facebook

    Ada kesalahan di dalam gadget ini

    Rekening Online

    Bisnis ku

    Dollar...Dollar...Dollar...

    Ini Juga Bisa

    CO.CC:Free Domain

    Atau Disini..!!!

    Masukan Email Anda:

    Delivered by FeedBurner

    Cari Blog Ini

    Arsip Blog

    Kategori

    alam semesta (3) Allah (2) as (1) Azab (1) bencana (5) berita (2) biadab (1) bisnis online (5) candoleng-doleng (1) detik.com (3) gagal (2) gay (1) gempa (5) hidup (1) iman (1) inspirasi (5) internet (5) islam (1) kpk (2) manusia (7) motivasi (19) Muhammdad SAW (2) Mukjizat (2) opera (1) padang (1) pariaman (1) Pendidikan (3) Politik (21) religi (8) Renungan (3) seni dan budaya (7) serba gratis (3)

    Subscribe via email


    ShoutMix chat widget
  • free counters
  • FEEDJIT Live Traffic Feed

    Tukeran Yuk...


    Image and video hosting by TinyPic

    Musik Ku